Skip to content

CONSULTATION

Saya membuka ruang konsultasi bagi teman-teman yang mau mendiskusikan berbagai masalah, baik masalah personal maupun hal-hal yang umum.

Ruang konsultasi ini terbuka dan bisa diakses atau dibaca oleh pengunjung blog. Bagi yang mau berdiskusi secara pribadi, dapat menghubungi saya di esterlianawati@yahoo.com.

134 Comments leave one →
  1. algi fitrawan permalink
    March 17, 2008 4:31 pm

    klo tingkah laku psikososial lansia menurut tokoh lain selain erikson ada g?
    berapa tahapan?

  2. esterlianawati permalink*
    March 24, 2008 3:15 am

    Hai Algi, ada bbrp : George Vaillant, Robert Peck, Jane Loevinger, Daniel Levinson, dan Lars Tornstan (ttg gero-transdence). Mrk gak sll bikin dlm tahapan sih. Kyknya cuma Vaillant dan Levinson yg bikin tahapan. Km bisa baca di ‘Adult Development and Aging’, yg nulis itu William J. Hoyer, dan Paul A. Roodin.

  3. April 3, 2008 7:49 am

    Mau nanya mbak : Saya ini termasuk orang yang gak pede. Kadang sering merasa “minder” gitu,,,gimana nih solusinya?
    Makasih ya mbak

  4. esterlianawati permalink*
    April 3, 2008 9:57 am

    Scr umum sih spy gak minder, kita hrs coba temukan kelebihan en kekurangan kita. Kelebihannya makin ditonjolin, en kelemahannya coba di-upgrade. Kl sulit untuk nemuinnya sendiri, bisa minta bantuan org laen, ato minta bantuan psikolog gitu utk dites. Hehe. Tp kl bs lbh diperjelas mindernya gmn , dlm keadaan apa aja, kl lg ngadepin apa aja, Pak? 😉 Trus jg penyebab mindernya apa. Kdg kl kasusnya beda, cara ngatasinnya jg beda. Kdg kita tau kita pny kelebihan, tp tetep minder krn pikiran kita sendiri yg bikinnya begitu. Kita ngerasa hrs bisa ini, bisa itu, hrs kayak orang itu, pdhl kl dipikir2 lg siapa sih yg mengharuskan. Nah kl dah gitu, pikirannya deh yg hrs diperbaiki : ngapain minder, toh kita gak hrs jd orang sempurna🙂 Makasih ya Mas Abie mau sharing di sini.

  5. April 4, 2008 4:00 am

    Wah…makasih mbak buat..tipsnya…mudah2an ada perubahan

  6. edy purwanto permalink
    April 18, 2008 7:01 pm

    sebelumnya terimah kasih ats kesempatab yang diberikan…
    aku mau tanya, apa itu alam sadar, ambang sadar dan bawa sadar?

  7. esterlianawati permalink*
    April 22, 2008 3:54 am

    Mksh jg mas edy dah mmpr ke blog sy. Alam sdr itu bgn dr pikiran atau fungsi mental sso saat dlm keadaan sadar. Jd isinya itu yg melekat dlm diri kita sehari-hari. Kyk misalkan kita ditanya nama kita siapa, tinggal dmn, dsb, itu kan bs gampang kita inget. Kl ambang sadar itu bagian dr pikiran yg sewaktu-waktu msh bisa kita akses dgn mudah. Kyk misalnya kenangan2 masa lalu, kan engga selalu ada di pikiran kita, tp kl ditny, kita bs panggil dr memori kita. Kl alam bawah sadar itu yg engga kita sadari, bisa jd krn scr tdk sadar kita tekan spy gak keinget lg. Misalnya pengalaman traumatis diperkosa. Trs kl ditanya kita gak inget apa2, bkn krn kita gak mau inget, tp emang dia udah msk ke alam bawah sadar sampe kita gak mau inget. Cnth laen kita sakit hati ama mantan pacar, trus ketemu dia di jalan kita gak inget dia sama sekali, nah ini berarti ex pacar itu dah msk ke alam bawah sadar. Bedain kl kita buang muka krn gak mau inget dia. Nah ini msh masuk ambang sadar. Moga membantu n gak bikin bikin bingung ya😉

  8. nola permalink
    April 30, 2008 8:34 am

    mo nanya klo depresi pada remaja biasanya faktor2 yang menyebabkannya ad berapa ya? trus tau ga websitenya ato jurnalnya

  9. esterlianawati permalink*
    May 5, 2008 10:05 am

    Oya coba Nola liat jg artikel When It Hurts To Be a Teenager. Coba klik di google, sy lupa artikelnya ada di website mana. Smg membantu ya🙂

  10. Flora permalink
    June 4, 2008 7:34 am

    Dear mama watchi,

    Apa sih yg membuat seorang pria 22 tahun bgtu mencintai & rela lakukan apapun demi wanita yg usianya terpaut hampir 15 thn lebih tua? Berhubungan dgn pria seusia itu worth it gk?

    pria itu anak bungsu dari 4 bersodara (2 bro+1sist),
    termasuk pengalah (gk suka ribut), tp keras kepala
    lulusan d1 pariwisata, suka anak2, gk bisa blg gak ma org yg minta tolong (terutama cewe)

    masalah:
    Konsekuensi berhubungan dgn pria se-usia ini apa aj?

    Thanks – Gbu

  11. esterlianawati permalink*
    June 9, 2008 8:20 am

    Dear Mama Ww,

    Knp pria 22 thn begitu mencintai prmpuan yg usianya hmpr 15 thn lbh tua..

    Kl mau dipake-in teori sih ada jawabannya.. tp gw malah gak suka krn nantinya malah ngeliat yg negatif2 dr pihak2 yg bersangkutan. Yg paling sederhana mgkn bisa jd ada figur Ibu yang dia temukan pd perempuan itu. Tp mnrtku gak pntg jg untuk cari penjelasan semacam itu. Yg penting kan gmn ngejalani hubungan itu.

    Konsekuensinya apa aja?

    Ktnya usia identik dgn kedewasaan seseorang. Sklpun mnrt gw, engga selalu demikian. Tp mgkn kita emang hrs realistis, bhw perbedaan usia sbnyk 15 tahun pasti punya masalahnya sendiri. Sklpun mslh yang sama dr hal2 yg gw sebutin di bawah ini bisa aja terjadi pd pasangan yg tdk beda jauh rentang usianya.

    Perbedaan usia sebnyk 15 thn kemungkinan besar akan ada perbedaan dlm cara berpikir ttg bnyk hal. Dptkah kedua pihak mengatasi perbedaan-perbedaan ini?

    Apakah si perempuan bermasalah dgn perihal usia? Bisakah dia respek thd pasangannya, tdk merasa diri lbh tua shg merasa lbh ‘benar’, dsb? Tdk menganggap pasangannya sbg anak kecil? Apakah si pria malah jd minder dgn perbedaan usia, merasa buruk di hadapan pasangannya?

    Lingkup pergaulan pasti beda, teman2nya jelas lebih muda, dgn cara bergaul yg pastinya khas anak muda. Bisakah si perempuan masuk ke lingkup teman2nya itu? Dan sebaliknya bisakah dia masuk ke lingkungan teman2 si perempuan?

    Bisakah masing-masing mengatasi pandangan lingkungan yg pasti melihat pasangan beda usia 15 tahun yg cowonya justru lbh muda sbg pasangan ‘aneh’? Siapkah menghadapi orangtua yang mungkin susah utk merestui?

    Bisakah si perempuan mengatasi kecemasan-kecemasan dlm diri perempuan sendiri bhw dia lbh tua? Dgn usia yg sama aja, tubuh perempuan akan lebih menua, apalagi kl beda usianya jauh. Kdg cewe sering cemas krn mslh2 kayak gini apalagi ketika dia udah melahirkan dan menopause. Bisakah si perempuan menenangkan diri dlm hal2 kyk gini? Engga jealous berlebihan ktk ngeliat teman2 perempuan si pria yg lbh muda dr dia? Krn kalau si perempuan belum bisa mengatasi masalah ini, kasian pasangannya juga. Sebaliknya bisakah si pria menerima kondisi istrinya yg jelas scr fisik jg pasti beda jika dia menikahi perempuan yg relatif lbh muda.

    Kalau pria 22 tahun berarti perempuannya 37 tahun, bagaimana dengan masalah anak nantinya? Melahirkan di atas usia 35 thn ada resiko-resikonya. Bisa gak kedua belah pihak menghadapi masalah-masalah yg terkait dgn hal ini?

    Pria 22 tahun ini sudahkah memikirkan mslh pernikahan? Atau sekedar ingin pacaran2 aja? Bgmn dengan si perempuannya? Biasanya perempuan usia 37 tahun kemgknan besar engga cuma pengen pacaran, sklpun gak tertutup kemungkinan ada perempuan yg belum ingin menikah juga di usia ini. Tp kl perempuannya sudah ingin menikah sementara pria nya belum, siapkah si perempuan menunggu?

    Terus kyknya ada bbrp karakter yg disebutin seperti pengalah tp keras kepala (gak konsisten ya hehe), en engga bisa bilang engga sama orang yang minta tolong. Mmm, apa karakter2 ini jadi masalah buat si perempuan yg bersangkutan? Masih bisa ditoleransi atau engga? Si cowo masih bisa mengubah atau engga? Bisakah si perempuan menerima kl emang pasangannya engga bisa berubah lagi dlm hal ini? Itu jg harus dipikirkan.

    Mslh worth it atau tidak menjalin hubungan dgn pria berusia 15 tahun lbh muda, itu dikembalikan lagi ke masing-masing pihak yg menjalaninya. Demi Moore sejauh ini okay2 aja hehe. Ada mhsw yg jg lagi neliti ttg pasangan beda usia dgn pihak perempuan lbh muda 7-10 tahun tnyt jg langgeng aja perkawinannya sampe skrg. Ada juga bbrp pasangan yg gw kenal dgn kondisi yg sama, fine2 aja sampe punya cucu segala.

    Utk relasi dgn usia berapapun mgkn pertanyaannya akan relatif sama, apakah masing-masing punya respek, saling percaya, komitmen, komunikasi yg baik? Apakah hubungan itu membawa pertumbuhan bagi masing-masing pasangan, atau malah menguras emosi sampe mengganggu pekerjaan kita dan hubungan kita dengan orang lain?

    Hubungan dgn cowo lebih muda 15 taon emang lbh ‘beresiko’, tetapi balik-balik lagi tentu kpd masing-masing pihak yang menjalaninya.

    Mmm, panjang bgt ya jwban gw🙂
    Mgkn kl ada yg mau nambahin, gak setuju, atau mau berbagi pengalaman, silakan..;)

  12. June 12, 2008 10:32 am

    mba…mo nanya nehh…saya kan lagi skripsi mo bahas soal manifestasi analisis mimpi Freud dgn film Chicago. Karena aku liat hampir tiap adegan “on stage” itu merupakan memvisualan mimpi si roxie (tokoh cewe, renee)
    menurut mba gimana ? coz butuh temen untuk diskusi neehh…
    maturnuwun
    fyi, saya mhs FISIP/komunikasi dan penelitian ini pake psikoanalisis….(yang tidak terlalu saya kuasai)
    terima kasi lagi…..

    -ema-

  13. esterlianawati permalink*
    June 13, 2008 4:04 am

    Dear Ema,

    Trs trg aku agak lupa isi film Chicago itu. Yg kuinget cm pemainnya aja yg seleb2🙂

    Kl mau analisis mimpi pd film, kita hrs yakin dl bhw film itu menampilkan mimpi bukan sekedar utk bikin alur cerita jadi menarik ato at least tdk membosankan. Jd coba Ema cek dulu, apa memang mimpi dlm Chicago itu memengaruhi si tokoh yg bermimpi scr emosional, bikin dia terganggu atau sebaliknya jd happy dgn mimpinya itu. Ato cm sekedar menjadikan mimpi itu sbg alat bercerita aja. Kl cm sekedar jd media cerita, sptnya kurang tepat pake analisis mimpi.

    Freud sendiri menggunakan analisis mimpi sbg salah satu caranya menterapi klien. Krn mnrtnya akar masalah manusia itu bisa diketahui jika kita mampu menggalinya keluar dari alam ketidaksadaran manusia.Biasanya manusia menekan sedemikian rupa masalah2nya, hal2 yg menimbulkan kecemasan/ketegangan, hal2 yg tdk disukainya, dsb yg tdk ingin diingatnya atau mengganggu bila diingat, ke dalam level ketidaksadaran. Nah mnrt Freud, hal2 seperti itu lebih dekat ke permukaan mimpi ketimbang saat seseorang dlm keadaan terjaga.

    Dr mimpi, Freud bisa melihat mekanisme pertahanan (defense mechanism) yg dipake seseorang ketika orang itu cemas atau tdk mampu menyelesaikan mslhnya, atau dlm istilah Freud ketika ego orang itu sudah tdk kuat lagi menyeimbangkan id dan superego nya.

    Jd kupikir ada baiknya Ema tau dl ttg level kesadaran, struktur kepribadian (id, ego, superego), dan defense mechanism manusia, sblm masuk lbh lnjt ke konsep2 khusus ttg mimpi.

    Freud sendiri membedakan mimpi yg berulang dan mimpi yg cuma sekali terjadi. Freud juga akan melihat manifest content (isi mimpi/objek yg ada dlm mimpi), menggali maknanya (pd org yg berbeda, makna mimpi bisa jd beda sekalipun isi mimpinya sama), dan melihat latent content-nya (impuls yg tdk disadari yg terlihat dr konten mimpinya).

    Freud juga melihat mimpi sbg wish fulfillment. Krn kita tidak bisa mendapatkan apa yg kita inginkan dlm dunia nyata, akhirnya kita bermimpi. Ini yg sering disalahartikan. Kdg kita mikirnya wah keinginan kita akan segera jd kenyataan nih krn udah masuk dlm mimpi, pdhl justru mimpi itu jadi media kita untuk mewujudkan keinginan krn kita gak bisa dapetin dlm realitanya.

    Menganalisis film pakai teori analisis mimpi pastinya akan menarik ya. freud sendiri prnh blg bhw orang nonton film di bioskop itu adalah org2 yg hendak bermimpi. Krn ktk masuk bioskop, lampu akan dimatikan, dan kita duduk di bangku yg nyaman/tdk tegak/agak landai, spt orang ingin tidur. Setau sy, ada teori analisis mimpi yg bisa diaplikasikan utk menganalisis film. Tp maaf, aku lupa prnh liat itu dmn.

    Mmm moga gak pusing ya stlh baca reply ku ini. Kl msh ada yg blum jelas, silakan kontak ke email sy aja di esterlianawati@yahoo.com. Gudlak ya Ema😉

  14. annas permalink
    June 19, 2008 11:19 pm

    pagi mbak ester,aku mo nanya jurnal ttg persepsi perempuan terlambat menikah terhadap poligami yang valid dmn ya?mohon saran nih

  15. esterlianawati permalink*
    June 20, 2008 5:02 am

    Pagi, Annas. Maaf kl jurnal yg ngmgin lgsg ttg topik itu, aku blum tau. Tp kupikir kemungkinan besar ada jurnal-jurnal psikologi yg pernah meneliti hal itu. Sklpun gak mengukur dua hal itu lgsg, tp mgkn ada penelitian terpisah ttg hal itu. Coba km klik di http://www.popsy.wordpress.com. Di bagian jurnal, ada jurnal2 psi yg bisa km akses gratis.
    Trus bisa tanya jg hasil2 penelitian yg konon sulit ditemukan😉
    Good luck ya

  16. Rima permalink
    June 26, 2008 8:19 am

    halo mbak,
    waah, isi blognya bagus loh mbak!:)

    aku mo tanya, ada ga yah jurnal ttg wanita yang melajang di usia dewasa madya? bisa dari penelitian di indonesia penelitian dari luar juga…

    trus dari mana yah aku bisa dapet literatur ttg itu?

    mohon bantuannya…
    thanks..

  17. esterlianawati permalink*
    June 27, 2008 7:28 am

    Hai Rima, mksh ya pujiannya😉.

    Ada Journal of Gerontology dan Sociological Perspectives yang sering membahas single life pd dewasa madya dan lansia. Itu jurnal dr luar sih. Kl yang Indonesia, palingan km hrs cek di jurnal-jurnal psikologi yg diterbitin fakultas psikologi atau sosiologi ya. Jd hrs cari ke perpust di kampus2🙂 Atau kl pny password Proquest, bisa liat jg di http://www.proquest.com/pqdauto.

    Buku-buku psikologi lansia atau psikologi dewasa madya jg ada yg membahas ttg single life pd usia tersebut. Ada jg di buku-buku psikologi perkembangan. Tapi bahasannya lbh terbatas.

    Sy pny bbrp artikel yg bs ku-email ke km. Kl km mau, sy bs kirimkan. Km email dl aja ke esterlianawati@yahoo.com.

    Okay, gud lak ya non🙂

  18. rosma permalink
    July 5, 2008 8:12 am

    wah salut untuk isi blognya
    menarik

    lam kenal yach mbak
    lain wkt bleh konsul?:)

  19. esterlianawati permalink*
    July 5, 2008 5:34 pm

    Makasih ya Rosma.
    Salam kenal jg..
    Konsul tentu boleh dong😉

  20. rosma permalink
    July 7, 2008 9:13 pm

    mbak, aku lagi susah tidur neh akhir akhir ini
    emang seh aku lagi mikir berat berat
    biasa soal hubungan dnegan pacar
    secara, kita tuch sudah pacaran enam tahun
    di dalamnya ada putus nyambung putus nyambung
    bahkan yang paling sakitpun sudah terlalui “pernah dulu dia selingkuh tapi balik lagi katanya nyesal dan janji tdk mw ngulangin lagi, karena masih cinta jadi aku terima.
    kita rencana tahun depan menikah. pihak keluarga dua belah pihak juga mendukung. minggu lalu baru saja jalan trus nyari nyari rumah untuk dicicil.
    tapi sekarang hatiku sakiiiiiiiiiiiit banget banget
    kemarin dia putusin aku melalui sms
    alasannya sudah tidak ada rasa cinta ke aku
    belakangan ini, dia jalan ma aku karena rasa kasihan
    sakiiiiiiiiiiit bgt digituin
    aku kan bingung, gak ada masalah apa apa
    koq langsung diputusin sepihak?
    aku langsung tanya ortunya
    katanya dia memang sering uring uringan minggu ini
    bahkan sering kena marah bokapnya karena berbohong terus tentang uang

    aku gimana dong mbak
    aku masih cinta sama dia
    6 tahun mbak dan sdh ada rencana nikah
    hix
    apakah cinta ke dia itu masih layak diperjuangkan?

    apakah benar rasa cinta itu bisa hilang dalam sekejap?

    keadaanku sekarang parah dech
    lapar tapi makanan tu gak masuk
    ngantuk tapi mata ga bisa nutup

    kerjaanku kayaknya juga berantakan

    ini adalah pacaran pertama kali buat aku

    bingung…
    aku gimana dun?
    please help

  21. rosma permalink
    July 8, 2008 1:54 am

    mbak Ester
    perasaan tadi pagi saya dah share problemku ke mbak/konsultasi gitu, panjang bgt
    tpi koq wkt saya ke blog nya mbak, ndak ada?

  22. esterlianawati permalink*
    July 9, 2008 4:20 am

    Dear Rosma,
    Maaf ya saya baru liat message kamu ini.
    Saya bisa bayangin perasaan kamu saat ini, antara terluka tapi masih cinta
    dan gak tau mau ngambil keputusan apa selanjutnya.
    Km bilang km dah tanya sama orangtuanya.
    Apa kamu juga udah ajak pacar kamu bicara berdua?
    Atau kalian hny berkomunikasi lwt sms aja?
    Bisa jd pacar kamu sdg mengalami kebimbangan pra menikah.
    Ada saat-saat dimana orang berpikir ulang ttg hubungannya justru menjelang perkawinannya.
    Cobalah ajak bicara baik-baik, tanyakan apa yang sebenarnya ia khawatirkan dan apa yang memang ia inginkan tentang hubungan kalian.

    Tapi kalau emang udah diajak ngomong dan dia tetap ingin memutuskan hubungan, mgkn ada baiknya km juga pikirkan lagi apa memang dia layak untuk dipertahankan dan dijadikan sbg calon suami. Saya mengerti Rosma sudah punya rencana menikah dengannya dan sudah menjalani hubungan yang terbilang lama dengannya. Wajar kalau kamu merasa sayang jika hubungan ini harus berakhir. Tapi mungkin harus berpikir dari sisi sebaliknya bahwa mungkin lebih baik hubungan ini berakhir sekarang daripada satu atau dua bulan menjelang perkawinan nanti. Atau bahkan baru menyesali setelah nanti menikah.

    Saya rasa kamu sudah mengenal pacar kamu dalam 6 tahun ini. Seperti apakah dia? Bagaimana karakternya khususnya dalam hal menyelesaikan masalah? Karena saya yakin Rosma pengen menikah sekali untuk selamanya. Bayangkan dalam sekian waktu yang lama itu, ada berapa banyak masalah yang akan kita temui dalam kehidupan perkawinan? Pastinya tidak hanya satu dua. Bisakah pasangan kita diajak dewasa dalam menyelesaikan masalah-masalah yang mungkin timbul nantinya? Karena cinta yang besar dari salah satu pihak saja tidak akan cukup membuat hubungan itu akan langgeng. Cinta juga bisa terkikis jika tidak diimbangi oleh pihak yang lain. Selain itu yang penting kita sendiri juga harus bahagia di dalam hubungan itu. Jika kita terus terkuras emosi seperti terluka, sedih, kecewa, ataupun marah, hubungan itu akhirnya malah akan merugikan diri kita pribadi. Apakah hubungan seperti itu pantas dipertahankan? Hanya yang menjalaninya yang bisa menjawabnya.

    Sekarang Rosma sendiri jadi engga bisa tidur, gak bisa makan, dan bahkan kerjaan mulai terganggu. Sementara itu bagaimana dengan sikap si dia sendiri? Adakah yang dia lakukan untuk menenangkan Rosma? Jika dia sendiri tidak peduli, mengapa Rosma harus begitu mengorbankan pekerjaan dan kesehatan untuk orang yang tidak lagi mempedulikan Rosma?

    Saya pernah menonton sebuah film yg saya lupa judulnya. Di film itu ada seorang perempuan yang meminta kepada pasangannya untuk menerima dirinya kembali. Tapi dia bilang seperti ini sama cowonya itu, “Saya bisa melupakan kamu. Saya bisa saja hidup tanpa kamu. Persoalannya adalah saya tidak mau. Tapi kalau kamu tidak mau melanjutkan hubungan kita lagi, saya akan berjalan keluar dari sini, dan saya akan jalani hidup ini tanpa kamu.” Intinya, jangan khawatir tidak mampu hidup tanpa orang yang kita cintai saat ini. Karena sebenarnya kita bisa melakukannya jika kita mau.

    Tidak perlu memaksakan diri untuk melupakannya, malah nanti akan sulit untuk lupa. Jika mau menangis, menangislah. Tidak ada yang salah dengan menangis, tapi kita juga tetap menjalankan pekerjaan dengan sebaiknya. Jangan terus memikirkan kesedihan kita, yang ada akhirnya kita tambah tertekan, gak bisa tidur, n gak bisa makan seperti yang Rosma alami saat ini. Tapi kalau kita biarkan kesedihan itu ada, (karena siapa sih yang gak sedih dlm kondisi seperti kamu ini?), sambil kita tetap menjalani hidup kita seperti biasa, tau-tau tanpa terasa kita sudah bisa melewati masa-masa sulit itu. Saranku, tetap beraktivitas termasuk bertemu dengan teman-teman. Kalau perlu buka pergaulan baru. Jangan sediakan waktu untuk memikirkan dia, bahkan berpikir untuk melupakan dia. Biarkan dia tetap ada di hati kamu tanpa perlu kamu pikirkan.

    Yang membuat diri kita menjadi lebih kacau sebenarnya adalah pikiran kita sendiri. Tanpa kita sadari kita sering memaksakan sesuatu berjalan sesuai keinginan kita. Padahal engga harus begitu dan seringkali juga kejadiannya engga sll sesuai keinginan kita.

    Ada banyak orang patah hati di dunia ini. Ada yang tertekan bahkan sampai bunuh diri, tapi banyak yang berhasil mengatasinya. Saya yakin kamu juga bisa melewati masa-masa sulit ini. Cheers up, dear😉.

  23. rosma permalink
    July 9, 2008 5:24 am

    mbak , ym nya sama kan?
    aku pengen curhat perkembangannya ma mbak
    boleh?

  24. esterlianawati permalink*
    July 9, 2008 5:27 am

    okay. kutunggu ya

  25. louise permalink
    July 10, 2008 2:29 pm

    wat curhat ni?? koq gw putus mulu yah .. hehehehe

  26. Rima permalink
    July 10, 2008 4:01 pm

    mbak, waktu itu saya udah kirim email ke mbak ttg artikel lajang…

    hmm, boleh d share g mbak artikelnya??

    maaci mbak..:)

  27. rosma permalink
    July 11, 2008 2:26 am

    hi mbak Ester,
    makasih ya dah ngedukung aku
    bisa bertahan hingga hari ini
    btw, online kapan ya
    aku boleh ganggu lagi ga?
    plsssss🙂

  28. esterlianawati permalink*
    July 15, 2008 4:34 am

    Louise, itu mgkn krn lo sering flirting hihihi.

  29. esterlianawati permalink*
    July 15, 2008 4:36 am

    Hai Rima, emailmu gak msk lho. Ok, kukirim bbrp artikelnya ya.

  30. esterlianawati permalink*
    July 15, 2008 4:41 am

    Dear Rosma,
    senang km bs bertahan sampai hr ini.
    Dan kamu pasti bisa🙂
    Gmn kl kita chat bsk siang?
    Atau malam ini?

  31. rosma permalink
    July 16, 2008 8:46 am

    mbak, maaph tdi di t4ku tidak bisa ol
    mbak, kapan lagi ada waktunya, malam ini?

  32. esterlianawati permalink*
    July 17, 2008 12:56 am

    Gpp kok, Rosma. Gmn kl jumat sekitar jam 8 atau pas lunch jam 12, atau malam jam 9? Km email aja ke aku ya bisanya kpn🙂

  33. Rima permalink
    July 17, 2008 2:19 pm

    mbak, aku udah kirim email lagi.. semoga kali ini keterima ya mbak…

    maaci ya mbak, maaf ngerepotin…

  34. rosma permalink
    July 18, 2008 4:08 am

    mbak
    yok chat🙂

  35. esterlianawati permalink*
    July 19, 2008 12:53 pm

    Rima, email mu gak masuk jg sampe skrg😀
    Tp aku dah email artikelnya ke km. Smg sdh km terima ya

  36. kei permalink
    July 27, 2008 1:32 pm

    dear Ester,
    saya terdampar di blogmu ini ketika gugel mengenai alamat praktek psikolog atau psikiater yang bisa menangani masalah perkawinan.

    Bisakah saya minta rekomendasi nama dan alamat psikolog di jakarta dari anda? Kalau bisa yang sudah cukup senior dan berpengalaman banyak dalam menangani masalah perkawinan/anak2 dari ortu yang bercerai.

    Blog kamu sendiri bagus sekali. Thanks for sharing your knowledge. Keep up the good work!
    Terima kasih sebelumnya.

  37. esterlianawati permalink*
    July 29, 2008 4:56 am

    Dear Kei,

    Makasih udah terdampar di blog ini😀
    Sudah ku-email brp nama psikolog yg mgkn bs Anda hub.

  38. Achmad Aidil permalink
    September 3, 2008 8:07 am

    Jika diperkenankan saya ingin bertanya pada mba Ester atau teman-teman yang membaca halaman ini. Terkait penelitian pada skripsi saya, ada indikasi bahwa selepas lulus nanti, mahasiswa laki-laki cenderung lebih termotivasi pada pekerjaan sedangkan mahasiswa perempuan pada pendidikannya (yaitu melanjutkan ke S2). Tapi saya masih belum memperoleh jawaban mengapa hal ini bisa terjadi. Mungkinkah harapan budaya bahwa laki-laki akan menjadi tulang punggung keluarga sedang perempuan hanya akan menjadi pengurus RT dapat menjadi latar belakang hal ini terjadi? Jika “ya”, lantas mengapa perempuan malah memilih untuk melanjutkan pendidikannya, bukankah sebagai pengurus RT pendidikan yang tinggi tsb (S2) hampir tidak ada gunanya? Apa kiranya yang menjadi penyebab perempuan memperpanjang masa pendidikannya? Hal ini masih cukup pelik bagi saya. Semoga mba Ester atau siapapun dapat membantu saya. Terimakasih.

  39. esterlianawati permalink*
    September 9, 2008 6:16 am

    Hai Achmad, maaf ya br menanggapi pertanyaanmu ini. Menarik jg ya pengamatan km. Sy sendiri smpt melkkan penelitian sekitar satu tahun lalu. Hslnya menunjukkan pria msh lbh bnyk yg mengambil S2 dan S3 dibanding perempuan, meskipun bedanya tdk terlalu jauh, sekitar 10-50%. Shrsnya sih memang ada data yg lbh komplit ya, yg mencakup populasi scr keseluruhan, jd bisa lbh meyakinkan.

    Dr penelitianku itu kebanyakan perempuan mmg mengambil S2 sblm menikah, sdgkan laki2 justru stlh menikah. Dlm hal ini ada kaitannya dgn peran gender. Perempuan bnyk yg melanjutkan pendidikan sblm menikah krn stlh menikah biasanya beban mrk akan jauh lbh besar sbg ibu rumah tangga, apalagi jika perempuan itu jg msh hrs bekerja. Smntr itu laki2 mengambil S2 atau S3 justru stlh menikah krn dia tdk pny beban domestik itu.

    Pertanyaan km adlh mengapa perlu perempuan mengambil S2 pdhl toh nanti jg kembali ke peran domestik. Kita mmg sbnrnya sdg dlm masa transisi dr sikap peran gender tradisional ke egaliter. Perempuan sbg pihak yg selama ini berada dlm posisi lbh rendah, menjadi lbh menginginkan perubahan ke arah egaliter dibandingkan laki-laki. Tp masyarakat scr umum, dan laki2 khususnya msh blum bisa menerima perubahan secepat perempuan. Jd dlm hal tertentu yg tdk terlalu ‘mengancam’ superioritas laki-laki, laki2 masih bisa menerima. Contohnya adlh pendidikan. Sdgkan dlm hal uang yg terkait dgn mslh power, dan msh melekat kuat dgn laki-laki, perubahan yg total msh blum bisa diterima. Jd laki2 meniti karirnya lbh awal dan melnjtkan pendidikan ketika karir sudah mapan dan sdh ada yg ‘mengurus’nya. Perlu diperhatikan bhw pendidikannya ini jg berguna utk menunjang karirnya. Karir akan bermakna uang dan status, yg keduanya terkait dgn mslh superioritas.

    Mnrtku spt itu. Mgkn kl ada temen2 yg pengen nambahin ataupun gak sependapat, silakan😉

  40. Achmad Aidil permalink
    September 14, 2008 1:24 pm

    Wah mba, saya dapat pandangan yang baru dari mba Ester. Saya baru sadar bahwa memang kebanyakan pria melanjutkan S2 setelah mereka menikah, atau setelah bekerja dengan harapan memperoleh dana tunjangan dari perusahaan.
    Dengan memadukan pengamatan dari mba Ester dan pengamatan dari penelitian saya, saya dapat menyimpulkan bahwa setelah lulus S1, prioritas selanjutnya mahasiswa pria dan wanita berbeda, namun bukan berarti salah satunya lebih baik dari yang lain, karena pada akhirnya mereka dapat berada pada posisi yang sama.
    Perbedaan yang terjadi mungkin karena metode penelitian yang digunakan dimana saya mengamati keinginan responden sebelum mereka lulus sedang mba Ester sepertinya mengamati tindakan yang diambil setelah mereka lulus.

    Terimakasih mba atas tanggapannya, apa ada yang memiliki pandangan lain?

    • April 29, 2009 2:54 pm

      dear mas Achmad Aidil,
      dari awal pertanyaan anda, saya menangkap bahwa pola pikir anda tentang laki2 dan perempuan masih kolot. Laki2 sebagai pemimpin otoriter sedangkan perempuan sebagai pembantu rumah tangga (sori ndak dapet istilah yg lebih tepatnya).
      Saya rasa cara pandang anda perlu dirombak total. Anda harus mendalami dengan benar apa tugas dan fungsi utama ibu rumah tangga. Coba anda list satu demi satu, setelah itu anda tuliskan requirement apa yang cocok dengan job list tersebut?
      Dengan melakukan ini, saya yakin bahwa pola pikir anda akan berubah 180 derajat.
      Saya rasa diperlukan seorang profesor untuk menjadi ibu rumah tangga yang baik.
      Selamat melisting yaa….😉

      • Achmad Aidil permalink
        August 23, 2009 9:54 am

        Terimakasih atas responnya,

        Bagaimana pun juga pandangan Mas Roma tentu sangat saya hargai. Memang diperlukan seorang profesor untuk dapat menjadi Ibu rumah tangga yang baik, bukan untuk menjadi ibu rumah tangga yang biasa-biasa saja.

  41. esterlianawati permalink*
    September 18, 2008 7:35 am

    Makasih jg ya Achmad. Jd nambah info jg dr km🙂

  42. kiki permalink
    October 15, 2008 5:59 pm

    Mbak, bagaimana menanggapi orang yang paranoidnya sedang kambuh (delusional); apa sebaiknya diam saja, atau gimana?

    Ada teman saya yang katanya didiagnosis skizofrenik-paranoid; dia pernah ke RSJ, tapi cuma dikasih obat. Apa yang sebaiknya dilakukan?

  43. esterlianawati permalink*
    October 16, 2008 3:02 am

    Hai Mbak Kiki, dlm menangani klien skizofrenia biasanya memang membutuhkan kerjasama dr berbagai pihak. Saat paranoid kambuh, pihak yang jauh lbh berperan adlh psikiater. Krn memang yg bisa dilakukan saat delusi dan halusinasi adalah memberikan obat antipsikotik dari psikiater. Kita sbg pihak awam biasanya belum bisa melakukan cara lain yg lebih efektif.

    Setelah kondisinya membaik, biasanya peran psikolog, keluarga, dan teman mulai dibutuhkan. Yang dapat dilakukan psikolog adalah menggali lbh jauh mengapa org itu bisa mengalami skizofrenia, apakah dr faktor kepribadian, keluarga, dll, dan apa pemicu kemunculan gejalanya pertama kali ataupun saat kambuh. Dari situ, psikolog dapat menentukan psikoterapi apa yang tepat utk diberikan sementara obat dr psikiater masih tetap diminum.

    Salah satu psikoterapi yg saya kira dapat dilakukan oleh pihak keluarga n teman adalah reattribution therapy. Dlm terapi ini, klien akan dibantu untuk melihat delusinya dengan sudut pandang yang berbeda. Jadi delusi yang dialaminya dibahas (perlu diperhatikan bahwa saat pembahasan ini, klien sudah tidak lagi berdelusi—tdk sedang paranoid dlm kasus teman Mbak), ditunjukkan bahwa apa yang diyakininya itu tdk benar, misalnya dgn menunjukkan bukti-bukti bhw memang delusinya gak benar. Jd klien pd akhirnya akan dpt menyimpulkan kembali (reattribute) ttg delusinya dlm pandangan yg sudah lebih realistis.

    Bisa jadi juga kita mengajarkan pd klien cara menghadapi masalah dan kritikan. Krn biasanya org skizoprenik rentan utk kambuh bila sedang menemui masalah yg tdk dpt diatasinya atau kritik2 atas gangguan yg dialaminya. Di sini teman dan keluarga bisa membantu utk menguatkannya, mengajarkan cara penyelesaian masalah atau cara menghadapi stres, dsb.
    Krn seringkali penyebab kekambuhan skizofrenia justru adlh dr pihak keluarga, misalnya keluarga stres karena pny anggota yg skizoprenik shg sering memarahi si penderita, maka terapi keluarga akan sangat penting utk dilakukan.

    Ok, Mbak Kiki. Smg membantu ya

  44. kiki permalink
    October 16, 2008 3:05 pm

    Membantu banget mbak, penjelasannya, terima kasih banyak. Pihak keluarga kelihatannya cukup puas selama teman saya minum obat, tapi ngga kepikir untuk konsultasi. Kebetulan juga pihak RS/psikiater ngga ada yg mengusulkan untuk bertemu dengan psikolog. Apa mbak punya informasi tentang lembaga psikologi di daerah Bogor? Terima kasih…

  45. esterlianawati permalink*
    October 20, 2008 6:13 am

    Hai Mbak Kiki,
    kukirimkan no hp psikolog yg bs dikontak ke email mbak ya..

  46. fennaz permalink
    February 7, 2009 5:17 pm

    Dear Mbak Esterlianawati,

    Salam kenal…Blog nya bagus sekali dan bermanfaat bagi orang banyak

    Mbak minta tolong dong alamat & telp pak Sartono Mukadis & ibu Leila Ch. Budiman……

    Terima kasih… sukses selalu ya mbak..

  47. esterlianawati permalink*
    February 11, 2009 7:58 am

    Dear Fennaz,

    Salam kenal jg ya. Thx udah mampir ke blog ini dan thx jg buat pujiannya🙂 Btw, utk no telp Pak Sartono dan Ibu Leila, mohon maaf aku ndak punya. Tapi mgkn utk Ibu Leila, bisa kontak ke harian Kompas saja ya.
    Sukses sll jg utk Fennaz🙂

  48. Fifi sabvira permalink
    March 26, 2009 7:40 am

    mba.. sy mu nanya. saya mash bingung dgn kasus skrpsi saya. kasus sy pasangan pasutri usia dewasa madya yg sdh menikah slama 20thn lebih, suaminya melakukan perselingkuhan selama 2 thn, isterinya ,mengetahui perselingkuhan tsb, namun pasutri tsb tdk bercerai. Variabel ap yg hrs sy teliti dr kasus tsb ya??? tolong bgt ya mba, bingung nie… trims

  49. santi permalink
    March 26, 2009 11:10 am

    malam, bu.
    saya santi, mahasiswa s2 psikologi untar, kebetulan waktu sedang mencari data mengenai perselingkuhan tercantum d blog ibu.

    saya ingin bertanya pada ibu dan teman2 yang membaca dimana ya kira2 saya bisa mendapatkan data statistik mengenai perselingkuhan dan bisa ga ya kira2 menggunakan cbt u/ meningkatkan subjective well being istri korban perselingkuhan, kebetulan saya sedang membuat tesis yang berhubungan dengan perselingkuhan dan subjective well being.

    dan bisa minta informasi atau data yang berhubungan dengan perselingkuhan atau subjective well being.

    thx.

  50. esterlianawati permalink*
    March 30, 2009 8:39 am

    hai fifi, kl mau fokusnya ke mslh yg kamu sebutkan itu, variabel komitmen perkawinan bisa aja km teliti. misalnya teori Michael P. Johnson akan membantu utk menjelaskan bahwa bisa jd istri msh cinta (komitmen personal) atau istri takut engga bisa membiayai hidupnya (komitmen struktural) krn kl dah 20 taon menikah, kemgknan besar usianya udah engga produktif lg buat bekerja. teori komitmen perkawinan ada bbrp, tp kurang lbh menjelaskan dgn dinamika yg sama. Fifi bisa baca di blog ini, judulnya Memahami Komitmen Perkawinan. Baca jg koment-koment nya ya, Fi, penjelasannya bnyk jg di situ. Nanti kl dah baca, kita diskusi lg ya🙂

  51. Fifi sabvira permalink
    April 1, 2009 6:57 am

    mba… makasih ya balesannya. bermanfaat bngt bwt saya🙂

  52. esterlianawati permalink*
    April 1, 2009 8:34 am

    sama2, fi. gudlak ya skripsinya🙂

  53. April 4, 2009 12:17 am

    mbk nancy…. mw tny tentang bagaimana upaya lansia dalam mengatasi menurunnya kemampuan ingatan (pikun)pada dirinya.
    tolong dijawab y mbk…
    mks..

  54. esterlianawati permalink*
    April 6, 2009 3:15 am

    Hai nancy, utk mengatasi dlm arti menurunkan kepikunan itu sndr mgkn sulit ya.. Tp lbh kpd kompensasi saja thd kondisi ingatan yg sudah menurun. Misalnya menggunakan label yg sudah dikasi nama2 benda, label ini ditempelkan pd benda2 tsb. Sebut saja pd toples-toples berisi bumbu dapur, laci2 lemari, dsb. Atau sebelum berbelanja, tuliskan dulu daftar barang yg ingin dibeli. Terus jg sebaiknya tidak melakukan perubahan, misalnya biasakanlah meletakkan sesuatu pd tempat yg sama. Daftar belanjaan itu misalnya diletakkan di dompet, dompet dimasukkan ke tas, dan hal ini jangan diubah-ubah.Jd krn bersifat otomatis tiap harinya, maka akan kecil kemungkinannya utk lupa Intinya sih memang hrs pake taktik ya🙂
    Kl utk mencegah, ada penelitian yg menemukan bhw sebaiknya org aktif membaca agar sel-sel syaraf yg mengatur mslh ingatan ini jg tetep aktif, jd dpt mengurangi atau memperlambat turunnya daya ingat.
    Okey gud lak ya🙂

  55. fifi permalink
    April 7, 2009 11:05 pm

    mba,Journal of Marriage n Family, Michael P. Johnson, tahun 2002, nyarinya dmn ya mba??? klo dlm bntk buku, msh ad yg jual bukunya g y mba? sy susah skali nyari teori itu. trims

  56. esterlianawati permalink*
    April 14, 2009 8:40 am

    hai fifi,
    blum terima email ku kah? udah aku kirim file nya ke km ya sama bbrp file lain ttg komitmen perkawinan.
    btw, skalian ralat buat teman2 lain jg yg mgkn lg nyari jurnal ini, jurnalnya taon 1999🙂

  57. wiwik permalink
    April 25, 2009 2:29 pm

    hallo mba, bolg mba sangat bagus deh, wiwik sangat suka dengan blog mba..

    mba, aku mau nanya apakah benar wanita yang umurnya sudah 50 tahun lebih dan belum menikah wataknya lebih keras?? dan lebih otoriter??

    heheh mau nanya lagi, apa kepribadian seseorang yang sudah dibawah sejak lahir dapat di ubah lebih cepat??

    mba, sebenarnya banyak banget hal yang pengen wiwik tanyakan ma mba’ tapi aku susah ngomongnya dan pengen banget curhat sama mba’…

    oke deh aku mau naya lagi sisa satu.. hehehehehehhe

    knp sih cowok itu otoriter banget bikin gondok tapi sebenarnya dia sangat menyayangi ceweknya?/

    udah deh nanyanya nanti pusing jawabnya…
    hehehehhehe.. thanks yach udah mau di jawabbbbbbbbbbb

    salam kenal dari wiwiwk

  58. esterlianawati permalink*
    April 29, 2009 9:54 am

    allo wiwik,
    thx ya dah mampir ke blog ini, plus pujiannya hehe.
    mmm buat pertanyaan km yg pertama, jwbnya bs ya bs gak. baik pria maupun wanita bisa aja keras dan otoriter, baik sudah menikah ataupun belum, baik umurnya 50 taon lbh ato kurang. intinya sih, itu stereotip aja ttg perempuan lajang yang dah memasuki usia paruh baya. seandainya dia jd keras dan otoriter pun mgkn jg krn lingkungan jg yg membentuk dia spt itu. dlm masy kita, perempuan lajang apalagi yg sudah tua itu menderita triple minority: perempuan, lajang, dan tua. semua cenderung dipandang negatif. akhirnya perempuan berusaha melindungi dirinya thd ‘serangan/tuduhan ‘ pihak luar. jd deh dia tampilnya negatif: keras dan otoriter spt yg dituduhkan kpdnya.

    aspek dr kepribadian itu ada beberapa. kl yg namanya temperamen agak sulit diubah. tp sy percaya tiap org bs bertumbuh ke arah yg lbh baik.

    knp cowo otoriter en bikin gondok, tp sgt menyayangi cewenya..? knp ya hihi. skl lg ini gak ada kaitannya sama cewe/cowo. pembentukan karakter sso bisa dipengaruhi oleh bnyk hal, bs genetik, bs jg pengaruh lingk. jd hrs cari tau dl gmn pola pengasuhan yg diterima orang itu, pengalaman apa aja yg dia dah alami, dsb, sampe dia bs otoriter gitu. perasaan sayang itu bs dimiliki oleh siapa saja. cuma mmg tdk semua org dpt mencintai dengan cara yg tepat, spt yg diharapkan pasangannya.

    okey, wik, moga jelas ya.. salam kenal jg🙂

  59. April 29, 2009 2:57 pm

    Auntie Wati….gimana caranya biar bisa jadi anak pinter kyk Auntie? tolongin dooonggg ….

  60. cempaka permalink
    May 17, 2009 12:46 pm

    mbak, aku lagi bikin makalah untuk ujian akhir. aku mau ngambil tema hiperfemininitas pada iklan produk kecantikan.
    ada saran nggak untuk buku-buku yang bisa aku baca atau teori-teori yang bisa aku baca??

    lots of thanx

  61. esterlianawati permalink*
    May 18, 2009 9:00 am

    alo matthew..
    kyknya kl matt pny mommy sepintar mommy maria, matt bakalan jauuuuh lbh pinter dr auntie😉

  62. wiwik permalink
    May 19, 2009 11:16 am

    thanks banget ya mba”

  63. esterlianawati permalink*
    May 22, 2009 10:40 am

    hai cempaka,
    km dah baca buku-buku atau jurnal psikologi perempuan kah? di situ ada sedikit ttg teori hiperfemininitas. di buku psikologi sosial juga ada. yg kutahu itu karangannya Robert A. Baron & Donn R. Byrne(2004).
    kl terkait lgsg dgn iklan, km bs cari jg di buku2 psikologi periklanan dan consumer behavior. ada satu buku yg kulupa judulnya, nanti sy cari dl ya😉.

  64. yasmin permalink
    June 23, 2009 2:41 am

    aku juga mau tanya mba….

    ada g teori yang menjelaskan usia anak yang udah mulai mandiri. jadi orang tua udah ga terlalu repot lagi merawat anaknya.

  65. esterlianawati permalink*
    June 24, 2009 12:05 pm

    hai yasmin, mandiri spt apa yg km mksd?
    tp coba km liat teori perkembangan erikson ya, khususnya tahapan autonomy vs.shame n doubt, & initiative vs.guilt.

  66. eva permalink
    July 24, 2009 9:43 am

    mba ester, saya sedang membuat skripsi yang salah satu variabelnya penerimaan diri. dari semua skripsi yang saya baca memakai teori hurlock (1974)jarang ada yang memakai teori berger padahal ada kuesionernya. saya mau banget pakai teori berger yang hanya ada dijurnal APA thn 1950an, tapi kampus saya ga mengizinkan memakai jurnal dari tahun 1950an. gimana ya mba ester?ada ga buku tentang teori penerimaan diri tapi pengarangnya orang indonesia?Oya ada saran ga untuk buku2 yang bisa saya baca tentang penerimaan diri,,makasih ya mba ester

    • esterlianawati permalink*
      July 26, 2009 2:40 am

      Hai Eva,
      Buku ttg penerimaan diri yang ditulis oleh org Indonesia setauku blum ada.
      Tp mgkn utk teman2 yg tau, bs tlg jg bantu Eva di sini.
      Utk buku2 yg bs Eva baca, coba buka http://books.google.co.id,
      kasi kata kuncinya “self-acceptance” + “scale” kl mmg Eva pengen cari yg lgsg ada alat ukurnya.
      Cari jg ebooks yg lain, misalnya di http://www.avaxhome.ws/ebooks.
      Km bakal nemuin bnyk buku yg bs dibaca ttg self-acceptance😉
      Kl km mau pake Berger, tp kepentok di mslh taonnya,
      sbnrnya Skala Self-Acceptance yg dibuat Berger itu jg sudah bnyk dipakai dlm penelitian2.
      Coba Eva cari jurnal-jurnal terbaru yg pake alat ukur Berger itu.
      Nah jurnal2 itu bs jd sumber referensi km, kl gak boleh pake yg taon 52.
      Malah Eva bs liat dr penelitian2 yg pake teori Berger itu apa ada item2 yg perlu direvisi dsb,
      aspek2 yg perlu dibuang atau ditambahkan. Jd km bs memodifikasi skala buatan Berger itu.
      Oya, setauku selaen Berger, ada Lorrie A. Shepard yg jg bikin alat ukur self-acceptance.
      Jd mgkn km bs mempertimbangkan utk pake Shepard mgkn😉
      Ato coba aja km liat bbrp teori self-acceptance, dan km bikin sendiri alat ukurnya.
      Jd gak perlu terpaku sama kuesionernya Berger itu😉
      Okey, good luck ya, Eva.

      • eva permalink
        August 8, 2009 1:54 pm

        mba ester thanks ya,,,aku sekarang udah nemuin teorinya Berger di salah satu jurnal&penambahan teorinya juga+skalanya,,,cuma sekarang ini masalahnya memasukkan item2 dari kuesionernya Berger sesuai dengan aspek2 yang diteliti,,soalnya jurnal tersebut ga mencantumkannya sey,,ya berarti aku harus lihat jurnal Bergernya langsung,,kira2 Mba Ester bisa bantu aku ga??

  67. mirza ibrahim permalink
    August 6, 2009 2:28 pm

    aku seorang mantan mahasiswa hukum.sekarang ini sedang stress atau bahasa psikologinya depresi karena belum mendapatkan pekerjaan.padahal adikku yang paling kecil sudah sangat sukses sebagai seorang ahli pajak.sebenarnya aku tertarik belajar psikologi.tapi kuliah psikologi sangat susah karena ada mata kuliah statistik ya mbak?bagaimana ya mbak menghilangkan depresi akibat menganggur?

    • esterlianawati permalink*
      August 9, 2009 5:25 am

      Hai Mirza,
      Menganggur emang sgt mgkn bikin org stres dan depresi. Selaen krn tdk adanya pemasukan smntr pengeluaran trs jalan, pemikiran ttg pandangan org lain thd kondisi kita, juga krn tdk adanya aktivitas.

      Yg paling baik utk sgr dilakukan tentu adlh kembali bekerja. Caranya bs dgn mencari pkrjan atau justru menciptakan pekerjaan itu sndr. Kita srg terkungkung sama pandangan umum bhw bekerja itu hrs di kantor, sesuai keahlian/latar blkg pendidikan kita. Sebisa mgkn lepaskan dl idealisme smcm ini. Coba galilah bakat/potensi, atau bahkan minat, yg dapat kamu kembangkan lbh lnjt. Bnyk org yg dpt mengembangkan minatnya jd satu bisnis yg besar ;)Intinya sih membuka mata n hati lebar2 aja sama beragam jenis pekerjaan.

      Selama belum “bekerja”,usahakan tetap memiliki aktivitas. Jgn berdiam diri di rumah, apalagi mengurung diri di kamar. Wah bisa makin depresi nantinya. Pusing, kesel, jengkel, malu, bingung, dan perasaan2 laen, biarkan saja ada, gak perlu dilawan. Tp jgn lupa utk tetap beraktivitas. Bisa dgn cari kerja, olahraga, atau mgkn sekedar ke toko buku utk baca2 di sana, dsb. Kl km dr latar blkg hukum, coba aja dtg buat bantu2 di LBH, mrk pasti senang skl dgn kehadiran km. Awalnya bs saja jd relawan dl, melayani sklgus mengisi waktu n tmbh pengalaman, bukan gak mgkn nanti tertarik n bs jd staf, bukan?;) Terbuka saja sama pengalaman baru, apapun itu🙂

      Ttg psikologi, emang ada statistik n bbrp mata kul laen yg ada hub nya dgn angka. Tp sbnrnya gak ‘menakutkan’ spt yg dipikir😉

      Ok, smg gak stres lagi ya n bisa sgr beraktivitas😉

  68. August 7, 2009 3:51 am

    mbak,,kalau cari software IRT dimana ya??( item responses theory)?..makasih,,mbak..sebelumnya..
    reply soon ya..

    • esterlianawati permalink*
      August 9, 2009 5:28 am

      Hai,Mbak Nur. Sy gak pny info ttg software IRT. Tp temen sy kebetulan menekuni IRT. Mbak tlg email sy aja di esterlianawati@yahoo.com, biar nanti sy perkenalkan ke beliau, buat nanya2 lgsg😉

  69. eva permalink
    August 8, 2009 2:05 pm

    oya kira2 Mba Ester punya jurnalnya Lorry A Shepard ga??

    • esterlianawati permalink*
      August 9, 2009 5:34 am

      Muap, Va, sy gak pny. Sdh coba cari di google, ato proquest? Kl cari di google, coba tmbhin kata “pdf”, biar bs dpt yg bntk jurnalnya.
      Btw, ttg aspek/dimensi n butir alat ukur berger, sbnrnya bs kita pasangkan kok kl kita dah paham yg dimaksud dlm masing2 dimensi/aspek itu apa. Coba aja Eva email ke aku aspek2 n butir2 yg km dah temukan. Nanti kukasi contoh cara memasangkannya😉

  70. malpinas permalink
    August 15, 2009 9:08 am

    mbak ester,saya sudah 2 minggu mengalami gangguan di dada atau di jantung saya gk tahu,intinya cemas,takut,selalu menghantui apalagi mulai malam mendengar longlongan anjing,kokokan ayam di tengah malam tambah membuat cemas,takut….(mati)…ini lah yang aku alami…mbak ester tlong masukannya.yhaks

    • esterlianawati permalink*
      August 23, 2009 3:31 pm

      Malpinas, maaf sy br lihat message mu ini.
      Smg km sdh lbh tenang skrg.
      Kl boleh tau apa ada mslh yg jd pikiranmu dlm 2 mgg ini?
      apa yg muncul dlm pkranmu saat mendengar lolongan anjing dan kokok ayam?
      pd saat kpn saja kecemasanmu menjadi lbh besar?
      info dr km bs bantu sy utk memberi masukan yg lbh sesuai.
      tp utk smntr, km bs coba teknik relaksasi sederhana saat km mulai cemas. coba ambil nafas dlm2, lalu keluarkan perlahan-lahan.
      atau tuliskan kecemasan2mu, lalu cobalah tentang kecemasanmu itu.
      misalnya :saya takut mati. km bs tentang dgn: knp sy hrs tkt mati, knp sy berpikir bhw sy akan mati, dsb.
      ok, ku tunggu info dr km lbh lnjt ya.
      tp aku lbh senang jk km sdh baik2 saja skrg.

  71. a_y permalink
    September 12, 2009 6:08 pm

    waw…asli bu keren banget! Two tumbs for you.

    Nambah info banget baca curhatan mereka. lain kali mau ikut nimbrung ah…

    Konsultasi “semprol” ku apa disini aja yak?…he3

    • esterlianawati permalink*
      September 18, 2009 1:57 pm

      wah a_y mampir juga ke sini🙂
      mksh ya..
      jgn lupa baca jg yg ada kaitannya sama proposal km tuh😛
      oya gak terima konsult semprol di blog hehe

  72. eva permalink
    October 1, 2009 3:46 pm

    halo Mba Ester saya eva, saya ingin mengkonsultasikan masalah skripsi saya dan saya sudah mengirim email ke Mba Ester. saya mohon bantuannya ya Mba Ester. terima kasih,,eva

    • esterlianawati permalink*
      October 3, 2009 12:41 pm

      hai eva,
      sy sdh bls emailmu. smg ckp membantu. good luck ya.

  73. October 7, 2009 1:19 am

    halo ibu liana🙂 saya natalia (dulu pernah ikut kelas metob Bu, di psi untar).. saya mau konsultasi tentang keponakan saya Bu.. keponakan saya laki2, 14 bulan.. 2 bulan yg lalu, susternya menikah dan pulang ke kampung. kata ibunya, sejak itu dia suka rewel. jadi kemana2 mau nempel terus sama ibunya, minta digendong. kalo nggak dikasih, bisa jerit2an. jadi ibunya ini kemana2 mesti sama keponakan saya, ke toilet aja dibawa. kenapa itu bisa terjadi ya Bu?? dan sebaiknya mesti bagaimana cara menyikapinya? Terima kasih Ibu🙂

    • esterlianawati permalink*
      October 7, 2009 5:24 pm

      Hai natalia,
      anak-anak biasanya memang butuh waktu utk beradaptasi dgn suasana baru. apalagi suasana baru jg bs menimbulkan kecemasan pada anak. sptnya itu yg terjd pd keponakanmu ktk baby sitter nya itu gak kembali. mgkn ponakanmu tdk dipersiapkan utk kehilangan baby sitter nya, smntr slama ini ia adlh figur yg bisa dipercayai oleh ponakanmu. ktk ia tdk kembali, rasa trust yg dimiliki ponakanmu thd baby sitter nya jd spt dikhianati. akibatnya ya ponakanmu jd gak bs trust lagi, termasuk dgn ibunya. ia sulit percaya bhw ibunya gak akan ninggalin dia.

      tp perlu tau jg sblmnya mmg spt apa cara pengasuhan baby sitter-nya itu. apakah mmg sblmnya keponakanmu jg sering rewel, dan sikap baby sitter itu mnurutinya, spt yg ditampilkan skrg oleh keponakanmu saat ini.

      utk mengatasi perilaku ponakanmu, sebaiknya sih reinforcement dr ibumu saat ini dihentikan, mksdnya jgn lg mnuruti kemauan anak. tapi jg tunjukkan pd anak bhw ibu tetap bs jd figur yg dipercaya. misalnya, kalau anak mau ikut ibu ke toilet, ibu tdk usah menurutinya. katakan pd anak bhw ibu hnya ke toilet dan akan segera kembali. dlm hal ini ibu hrs ‘tega’ melihat anaknya nangis/jerit2, dsb..dan yg penting jg ibu hrs bnr2 kembali menemui anak stlh slsi dr toilet. pelan2 keponakanmu akan bljr bhw ia bs mmpercayai ibunya.

      ok,natalia, smg membantu ya

  74. Aji permalink
    October 9, 2009 1:55 pm

    Hallo mbak, mohon bisa dijelaskan tentang peranan psikologi dalam ranah penegakan hukum di indonesia ini. Sampai seberapa besarkah peranan tersebut dan seberapa pentingkah psikologi tersebut untuk menegakkan hukum ini?
    Terima kasih sebelumnya.

    • esterlianawati permalink*
      October 11, 2009 4:02 pm

      Hai Aji,
      Sejauh ini peran psikologi masih sedikit dalam penegakan hukum di Indonesia, paling-paling dipanggil sbg saksi ahli di pengadilan untuk memberikan : (a) keterangan berdasarkan pemeriksaan psikologis terhadap seseorang atas permintaan pendamping hukum, pengacara, polisi, jaksa, atau hakim, saat pemeriksaan dan persidangan, (b) keterangan tentang isu psikologis tertentu pada saat persidangan, (c) memberikan pendapat tentang kasus tertentu pada saat persidangan, (d) bantuan kepada pendamping hukum atau pengacara di luar proses peradilan dengan tujuan untuk memahami kasus yang dialami oleh klien dari pendamping hukum atau pengacara tersebut.
      Setelah disahkannya UU PKDRT yang membawa ttg kekerasan psikis, peran psikolog sbg saksi ahli semakin meningkat khususnya dlm memberi keterangan mengenai dampak psikis yang dialami korban. Untuk kasus-kasus KDRT ini psikolog jg berperan utk memberikan pendampingan psikologis thd korban dan atau klrgnya yang sedang menjalani proses hukum untuk memberikan penguatan kpd korban/klrgnya. Tetapi karena belum ada mekanisme yang mengatur peran psikolog, semua msh bergantung pd kebijakan aparat penegak hukum itu sndr. Ada yang mau meminta psikolog menjadi saksi ahli, ada jg yg tdk. Hal ini dpt dimaklumi mengingat sejumlah perbedaan antara hukum dan psikologi. Terutama dlm hal ini adlh hukum berusaha objektif sehingga menolak dimasuki aspek lain. Apalagi dimasuki oleh psikologi yang sering dianggap sbg ilmu yg subjektif krn mainnya di wilayah psikis.
      Pdhl sbnrnya psikologi bs berperan bnyk dlm penegakan hukum. Contohnya saja psikologi bs membantu utk menentukan apkh seseorang scr mental berkompeten utk menjalani proses persidangan dan bertanggung jawab atas tindak kejahatan yang ia lakukan. Psikologi jg bs membantu utk menjelaskan mengapa orang yg tdk bersalah bisa mengaku di bawah tekanan, mengapa alat deteksi kebohongan sbnrnya tdk reliabel, mengapa kesaksian anak umumnya meloncat-loncat, mengapa saksi biasanya tidak mengingat peristiwa scr detil apalagi bila peristiwanya sangat emosional, dsb.
      Itu dulu yg bs aku share ya.
      Slm.

      • Anonymous permalink
        October 12, 2009 3:18 pm

        Terima kasih mbak atas share-nya.

      • esterlianawati permalink*
        October 13, 2009 1:03 pm

        sama-sama.

  75. October 11, 2009 12:36 pm

    thanks masukannya Ibu🙂 GBU

  76. gita permalink
    October 15, 2009 5:38 am

    mbak mau nanya aku baru skripsi judul aku”sikap terhadap pernikahan pada wanita dewasa awal yang orangtuanya bercerai,biasanya sikap seperti apa yang ditunjukkan wanita dewasa awal terhadap pernikahan secara wanita itu sendiri dari latar belakang keluarga bercerai, yang saya tw dari beberapa teori biasanya wanita itu takut menjalani hubungan yang serius dengan lawan jenisnya, menurut mbak kira2 sikap wanita terhadap penikahan seperti apa?thnx

    • esterlianawati permalink*
      October 15, 2009 2:23 pm

      hai gita, sikap mrk thd prnikahan akan tergantung pd bnyk hal. ada yg mmg jd tkt menjalani pernikahan, atau dpl sikapnya negatif thd pernikahan. tp ada jg yg tdk terpengaruh oleh perceraian ortunya. sikap mrk positif atau stdkya netral saja thd pernikahan. bbrp aspek yg mempengaruhi misalnya hub yg terjalin antar ortunya pascaperceraian,hub yg terjalin atr wanita itu dgn ayah/ibunya pascaperceraian ortu, figur ayah/pengganti, trauma yg dialami ibu/bpk thd perceraian itu sndr, sikap ibu/ayah thd lawan jenis mrk, kapan terjadinya perceraian ortu, penyebab perceraian, resiliensi perempuan itu sndr, dsb. Jd gak lgsg otomatis wanita yg memiliki ortu bercerai akan memiliki sikap negatif thd perkawinan.
      ok, gud lak ya skripsinya:)

  77. gita permalink
    October 15, 2009 5:43 am

    Apakah lamanya usia perkawinan mempengaruhi komitmen perkawinan itu sendiri? dan apakh ada perbedaan sikap pada wanita dewasa awal yang orangtuanya baru bercerai dengan yang sudah lama bercerai?petrtanyaan yang terakhir apakah yang dimaksud lamanya usia perkawianan menurut teori psikologi?thnx

    • esterlianawati permalink*
      October 15, 2009 2:36 pm

      lamanya usia perkawinan bs memengaruhi komitmen. perbedaan sikap terkait dgn waktu perceraian jg sgt mgkn ada. pertanyaan terakhir membingungkan nih, git. lamanya usia perkawinan ya usia perkawinan itu sndr, bukankah demikian? hehe. bgmn mendefinisikannya ya…

  78. gita permalink
    October 19, 2009 11:18 am

    mbk dari jawaban mbk yang kemarin mengenai usia perkawinan mempengaruhi komitmen saya kurang begitu puas, bisa dijelaskan lebih detail g?please…
    klo bs pake teori yang mendukungna’
    thx beudzz

    • esterlianawati permalink*
      October 21, 2009 3:34 pm

      coba pake teori komitmennya michael p. johnson ya.
      ada komitmen personal, struktural, dan moral.
      komitmen personal itu mengacu kpd sejauh mana sso mau bertahan dlm perkawinan krn mmg ia mencintai pasangannya dan menganggap penting statusnya sbg istri/suami. komitmen struktural mengacu kpd sejauh mana sso bertahan dlm perkawinannya krn faktor-faktor struktural, misalnya anggapan negatif jika bercerai, faktor ajaran agama, anak-anak, faktor ekonomi, dsb. sdgkan komitmen moral mengacu kpd bertahannya sso dlm perkawinan krn merasa bertanggung jawab atas pasangannya, terutama krn ia prnh berjanji saat dlm upacara perkawinannya khususnya scr agama.
      nah mgkn km sdh bs menghubungkannya sendiri. misal smkn tua, sso tentu smkn cenderung bertahan dlm perkawinannya, terutama perempuan, krn faktor ekonomi (komitmen struktural). Semakin tua kan mrk smkn sulit mencari pekerjaan. smkn tua jg usianya mgkn akan smkn tdk nyaman thd pandangan masy jika ia bercerai. Dst, smg cukup jelas ya.

  79. devi permalink
    October 20, 2009 7:29 am

    Mbak boleh tahu daftar nama dan alamat psikiater anak di jakarta.

    Thanks mbak balas ke email saja.

  80. deden permalink
    November 8, 2009 4:50 am

    mba minta alamat facebooknya dong .. biar saaya bisaaaa tau tentang psikologi

  81. yusnida yukie angelina permalink
    November 16, 2009 8:31 am

    salam kenal dari angel
    mbak ini saya dari akdemi kebidanan mau bertanya
    bagaimana sieh pengaruh lingkungan terhadap pemberian imunisasi karenan saya bingung dan susah mencari. dan kalao ada berserta buku apa dan karangan siapa?
    terimakasih

    • esterlianawati permalink*
      November 16, 2009 2:07 pm

      hai angel, slm knl jg.
      sy jg krg ngerti mksd km tuh, maap hehe. ini siapa subjek penelitiannya ya? ibu-ibu yg mau imunisasi anak-anaknya kah?terus jg lingkungan itu kan luas. km mau fokus ke mananya? apa lingk yg dimksd adlh org-orgnya. misal, sejauh mana dukungan suami bs mempengaruhi si ibu utk mau dtg ke posyandu kasi imunisasi? atau apakah lingk itu berupa sistem dr lingk itu sndr, misal puskesmas yg aktif ajakin ibu-ibu imunisasi anaknya? dsb.
      smg gak jd bikin tmbh bingung ya, angel🙂

  82. Bayu permalink
    November 19, 2009 1:11 pm

    Halo Bu Dosen,

    Wah, bisa buat konsultasi nih…lha sekarang aku harus ngadepin 40-an orang di bawah kendaliku… he…he,,, macem-macem persoalannya…

    • esterlianawati permalink*
      November 21, 2009 8:12 am

      alo pak direktur hehe,
      slmt ya buat tugas barunya..
      kl konsultasi mah gratis deh buat bapak😀

  83. erni permalink
    November 21, 2009 6:30 am

    mbak sy lg skripsi judul skripsi saya “hubungan antara kematangan emosi dengan kesiapan menikah pada wanita dewasa awal yang sudah bekerja”, jujur mbak saya masih sedikit bingung mw buat latar belakangnya, mana yg terlebih dahulu dibuat,kemudian saya juga kesulitan mencari aspek-aspek kesiapan menikah, dan saya mw tanya mba menurut yg mbk tw dari beberapa teori psikologi defenisi kesiapan menikah itu sendiri apa? dan teori yang mendukung yg digunakan apa?mksh mbk sbelmnya

    • esterlianawati permalink*
      November 21, 2009 2:24 pm

      Hai Erni, coba km buka http://www.lifeinnovations.com, di situ ada ttg PREPARE Program utk kesiapan menikah, termasuk aspek-aspek yg kamu cari. Km bs juga baca buku Marriages & Families: Intimacy, Diversity, and Strengths (David H. Olson & John DeFrain) hal 334-338. Ini buku umum yg biasa dipakai utk meneliti ttg perkawinan, biasanya perpust fak psikologi pny buku ini. Mgkn kalau km sudah lbh jelas ttg aspek-aspeknya, km jd tau mau mulai drmn latar belakangnya🙂 Atau utk latar blkg, km bs mulai dgn bertanya dl pd dirimu sndr knp km mau neliti topik itu😉

  84. December 10, 2009 9:45 am

    Ibu, saya ingin bertanya satu pertanyaan yg sepertinya sepele (dan nggak penting) tapi saya penasaran banget.. Apa bedanya pelit sama hemat ya, Bu? Bedanya sepertinya tipis banget.. Terimakasih Ibu..

    • esterlianawati permalink*
      February 11, 2010 4:07 pm

      Duh, Natalia, maaf ya, nyelip nih koment km.
      Mnrtku sih kl pelit itu lbh ke org lain, sdgkan hemat fokusnya pd diri sndr.
      Misalnya kl ada anak yg memilih jalan kaki pergi ke sekolah agar uangnya bs ia tabung utk beli sepeda, nah ini hemat.
      Atau beli barang sesuai keperluan saja, ini jg hemat.
      Tp kl temen kita minta sesuatu dr kita, yg sbnrnya kita bisa aja kasi ke dia, tapi kita gak mau kasi, atau gak rela kasi, nah ini pelit namanya.
      Hehe, smg membantu ya.
      Mgkn ada yg pny pendapat lain, silakan tmbhin atau koreksi ya.. Thx..

  85. erni permalink
    January 25, 2010 1:29 pm

    mbak mw tanya aspek-aspek kesiapan menikah itu apa, trus menurut teori siapa?thanks yaa…mbak

    • esterlianawati permalink*
      February 4, 2010 9:46 am

      Hai Erni,
      Coba kamu cari teorinya Stinnett yg bikin alat ukur “The Readiness for Marital Competence Index”. Kalau gak salah menurut Stinnett, ada 4 aspek: love, personality fulfillment, respect, & communication. Tapi ini teori lama, sudah direvisi lagi oleh J.H. Larson. Kemudian Holman & Li (1997) menambahkan bbrp aspek spt emotional, sexual, and financial readiness. Mereka menggunakan kuesioner Preparation for Marriage.

      • erni permalink
        February 8, 2010 4:08 pm

        makasih mbk

  86. decii permalink
    January 29, 2010 9:54 pm

    mba, mau tanya…ada rujukan ngga untuk konsultasi pernikahan dijakarta dimana? pernikahan aku sedang goyah…sedang mau memperbaikinya agar tidak terlanjur jauh berantakan.
    Thx

    • esterlianawati permalink*
      February 4, 2010 9:51 am

      Mbak Decii,
      Bisa hub LPP (Lembaga Pelayanan Psikologi) Ukrida, no telp 5666952 ext 203.
      Ada juga bbrp nomor kontak terapis keluarga yg bs Mbak hub, sy sdh kirimkan alamatnya ke email Mbak ya.

  87. Zdikry permalink
    March 22, 2010 3:52 am

    Ehem…lagi menunggu pendapat dari ibu nih………bu punya Ym atau apa gitu. Sebab saya ingin bisa mendapatkan sharing mengenai hal ini….tolong ya bu……..

  88. parulian permalink
    April 19, 2010 11:29 am

    nice blognya..hehehe😀

    • Ester Lianawati permalink*
      May 1, 2010 3:37 pm

      Trm ksh, Andry🙂

  89. parulian permalink
    April 19, 2010 11:46 am

    permisi bu numpang lewat,,,singgah sebentar..hehehehe

    sy mw ny n sharing dikit ni..

    setiap ortu menginginkan anaknya kelak sukses dikemudian hari..
    terkadang ortu menginginkan anaknya menjdi seperti ap yg mereka inginkan agar bisa sukses (ortu ga memaksakan kehendaknnya),,tetapi pada akhirnya anak tersebut malah lebih memilih menjadi yg lain karena menurutnya ia akan sukses klu memilih pilihan tersebut..

    apakah anak tersebut memilih pilihan yg salah????

    sebaliknya,,,karena mengingat akan kebaikan dan ketulusan ortunya yg telah mendidik, merawat, dan membesarkannya dgn penuh kasih sayang dan ingin membahagiakan ortunya,,akhirnya anak tersebut memilih mengikuti menjadi apa yg diinginkan ortunya. walaupun sebenarnya anak tersebut lebih memilih menjadi yg lain,,tetapi karena dy ingin melihat ortunya bahagia dengan menjadi seperti apa yg ortunya inginkan,,akhirnya ia mengikuti apa yg ortunya inginkan.

    apakah anak tersebut memilih pilihan yang benar????

    makasih..hehehe..:D

    • Ester Lianawati permalink*
      May 1, 2010 3:36 pm

      Eh si Andry bs mampir di sini😛
      Gak ada yg salah atau benar, Ndry.
      Dlm hidup, ya emang pilihan2 kyk gini yg akan srg muncul. Apapun pilihannya yg penting adlh siap dgn konsekuensinya dan menjalaninya dgn ikhlas.
      Spy nanti dia engga nyalahin siapapun, termasuk dirinya sndr😉

  90. wida permalink
    May 19, 2010 8:02 am

    mbak saya pnah dikhinati dulu ketika masih tunangan.sayangnya bukan bermaksud balas dendam ataupun unsur kesengajaan saya yang berselingkuh sekarang ketika status kita sdh suami istri.tapi suami diam dan sama sekali tidak bisa di ajak bicara.saya pun hanya menduga2 sebenarnya marah dan diamnya dia karena dia pnah baca sms dari selingkuhan saya. saya tau saya mmg salah tapi saya punya alasan kenapa melakukan itu.pada dasarnya suami pendiam dan g enak diajak curhat.saya selingkuh juga cuma cari teman ngobrol yang nyaman, yang bisa memberikan saya banyak masukan.saya sebenarnya uda sering bilang ke suami kalau saya sedang cerita tlg diperhatikan,tapi ya g ada hasilnya.karena dia orangnya susah nrima kritikan, keras hati dan pemdiam. susah kan.klo komunikasi macet begini trus apa yang bisa saya lakukan mbak?mohon bantuanya…………(saya jgn dimarahi ya mbak)

    • Ester Lianawati permalink*
      May 25, 2010 3:40 pm

      Baiklah, sy gak akan marahi..🙂
      Sebaiknya mmg berkomunikasi dgn suami. Kl emang susah bgt utk ngajak suami ngmg, mgkn bs gunakan media lain spt sms atau surat. Tuliskan di sana apa kekecewaan mbak, apa yg mbak harapkan dr suami, dsb. Tp tentu engga dlm bentuk marah2.
      Akan jauh lbh baik kl isi surat itu disertai jg dgn introspeksi diri dan menekankan ikatan mbak dgn suami, spt misalnya : Mgkn mmg kl sy curhat itu membosankan utk didgr ya..tp aku sgt berharap km mau dgrin, krn aku pengen bgt bs berbagi dgn suamiku sndr.
      Atau bs jg lewat ajakan positif seperti: Aku sbnrnya lg pengen ceritain sesuatu sama km. Tp km kyknya lg engga pengen diggg ya. Kl km udah gak sibuk, kita ngobrol yuk.”
      Slmt mencoba ya, mbak.

  91. jatmiko permalink
    September 20, 2010 11:50 pm

    malam mbak,
    saya tertarik dengan psikologi hukum..
    hmm ada artikel yg direkomendasikan untuk yang awam seprti saya ??
    terimakasih..

    • Ester Lianawati permalink*
      September 26, 2010 11:08 pm

      malam, mas Jatmiko.
      sy kirimkan satu tulisan ttg psikologi hukum ke email mas.
      smg bermanfaat ya.

  92. hendra avadianto permalink
    February 29, 2012 2:50 pm

    Bu Watii…pa kabaaar…., dah balik indo blm sih? mau nanya bu…., temennya temen (ribet ya) diduga kuat punya personality disorder Psikopat, mau liat kasusnya ga bu? makasih bu wati…take care and God Bless….:D

    • Ester Lianawati permalink*
      March 1, 2012 10:31 pm

      hai Ariel, kbr baiiiik🙂 aku blum balik indo nih, msh betah hehe. km kirim aja ke emailku ya Hend, salam buat Widya n si kecil yg udah gede kyknya ya🙂

  93. Riri permalink
    March 6, 2012 6:56 am

    salam…
    sy mhasiswa psikologi, lagi nyusun skripsi tetang kesejahteraan psikologis waria.
    ma nanya mba, apakah individu bisa dikatakan sejahtera secara psikologis ketika hanya memenuhi 3 dimensi PWB saja, misalnya baik dari segi penerimaan diri, penguasaan lingkungan dan otonomi???
    terima kasih sebelumnya…

    • Ester Lianawati permalink*
      March 18, 2012 2:12 pm

      nah ini susahnya kl pake metode kuantitatif🙂
      kl kita mau setia pd teori Ryff, kita tdk bs katakan individu ini sejahtera, kita cm bs mengatakan bhw dia memiliki skor tinggi pd tiga dimensi itu

  94. Hendi Yap permalink
    March 25, 2012 4:42 pm

    Hi, pa kabar bu?semoga sehat selalu. Mohon pencerahannya, sy mau tny tentang bagaimana caranya membedakan, apakah seseorang membutuhkan rekomendasi kepada seorang psikolog atau kepada seorang psikiater?apakah ada perbedaan cara penanganan kliennya, selain dari segi pemberian obat?matur nuwun…GBU.

    • Ester Lianawati permalink*
      July 1, 2012 5:42 pm

      Hendy, maaf ini udah telat bgt jwbnya ya. Tp mau tny dl km kemana dl wkt kul psi klinis? :p
      Kl seseorg sudah dlm kondisi kehilangan kontak dgn realita, misalnya udah teriak2, udah pny waham, halusinasi, dll, dlm kondisi spt ini udah engga mgkn ditangani psikolog.

  95. syorayahijab permalink
    February 17, 2013 5:08 pm

    mbak ester saya lagi buat penelitian tentang SWB pada wanita lajang ditinjau dari konsep diri dan gaya hidup wanita karir serta coping positif, banntuin referensi jurnal ya mbak

    • Ester Lianawati permalink*
      March 1, 2013 5:57 am

      Sudah sy kirimkan ya

  96. ares permalink
    May 30, 2013 7:00 pm

    mbak ester, ketakutan itu apa ya mbak??, cara menguranginya gmana ya?. mksih mbak.

    • Ester Lianawati permalink*
      June 17, 2013 5:25 pm

      Hai Ares, takut dpt diartikan sbg emosi yg dirasakan seseorang ketika ia dihadapkan pada bahaya atau ancaman ttt secara nyata atau dalam pikiran/bayangannya. Cara mengatasinya scr umum adlh memahami terlebih dahulu apa sbnrnya yg membuat kita takut, objek ataukah konsekuensi dr kehadiran objek tsb, mengantisipasi utk mengatasi konsekuensi jika kita hrs berhadapan objek tsb, dan mau tdk mau belajar menghadapinya scr langsung (dpt dilakukan scr bertahap atau langsung).
      Mgkn akan lbh membantu jika km memberi gmbran lbh spesifik mengenai apa yg membuatmu mrs tkt. Km dpt menghub sy di : esterlianawati@yahoo.com

  97. amanda permalink
    June 3, 2013 9:18 am

    hallo mba.. aku banyak banget mau konsultasi nih mba… aku udh email ke mba Ester..
    makasih ya mba🙂

    • Ester Lianawati permalink*
      June 15, 2013 5:15 am

      Hai Amanda, sy sudah terima emailmu, ditunggu kabar selanjutnya ya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: